[SALAH] Penggunaan foto di post tulisan “Pencak Silat Memeluk Semua yang Mencintainya”

[SALAH] Penggunaan foto di post tulisan “Pencak Silat Memeluk Semua yang Mencintainya”

Foto yang digunakan oleh post sumber adalah foto Rinrada Thurapan, transgender dari Thailand pemenang “Miss Tiffany’s Universe 2017”. Selengkapnya di bagian PENJELASAN dan REFERENSI.

======

KATEGORI

Disinformasi.

======

SUMBER

(1) Pesan berantai Whatsapp.

——

(2) http://bit.ly/2wwQZog, post oleh akun “Imam B Prasodjo” (facebook.com/imam.b.prasodjo), sudah dibagikan 238 kali per tangkapan layar dibuat.

======

NARASI

“PENCAK SILAT MEMELUK SEMUA YANG MENCINTAI

Oleh : Wewey Wita

Segala hal tentang hidupku serupa paradoks.

Aku seorang perempuan. Aku berdarah Tionghoa dan papaku warga negara Singapura. Aku bertarung untuk Indonesia…”, selengkapnya di (4) bagian REFERENSI.

======

PENJELASAN

(1) http://bit.ly/2rhTadC / http://bit.ly/2MxVN7S, firsdraftnews.org: “Konten yang Salah

Ketika konten yang asli dipadankan dengan konteks informasi yang salah”.

——

(2) http://bit.ly/2PrWlZP, sumber foto dari akun Instagram @yoshirinrada.

——

(3) http://bit.ly/2wzy2Cx, @yoshirinrada (akun terverifikasi): “Rinrada Thurapan

Misstiffany Universe 2017. for work0818549878 k.poy 📞 line : i_heartbeattt k. Tinh”.

——

(4) PattayaOne: “MISS TIFFANY’S UNIVERSE 2017”, selengkapnya di (1) bagian REFERENSI.

——

(5) Wikipedia: “Miss Tiffany’s Universe”, selengkapnya di (2) bagian REFERENSI.

——

(6) Tagar News: “Wewey Wita: Pencak Silat Menyatukan Suku, Agama, Ras”, selengkapnya di (3) bagian REFERENSI.

——

(7) Tirto: “Pencak Silat Memeluk Semua yang Mencintainya”, artikel sumber dari post yang dijadikan sumber oleh post di (2) bagian SUMBER, selengkapnya di (4) bagian REFERENSI.

======

REFERENSI

(1) http://bit.ly/2NE7ZAu, PattayaOne: “MISS TIFFANY’S UNIVERSE 2017

By Dave D – August 28, 2017

(photo)

PATTAYA — Rinrada “Yoshi” Thurapan on Friday was crowned winner of the Miss Tiffany’s Universe competition for transgender women. Yoshi, 20, was declared Miss Tiffany 2017 after besting 24 other contestants in the annual transgender beauty pageant held in the seaside city of Pattaya. “I’d like to thank my parents for always supporting me,” Yoshi wrote in an Instagram post Sunday. “I’d also like to thank my friends and followers for always supporting me, and the Miss Tiffany and Tiffany Show organization.” Yoshi received a Mercedes-Benz, a cash prize of 120,000 baht, a diamond crown and various gift vouchers. “Using social media is a two-edged sword,” Yoshi said in answer to a question on how Thai people should use it. “You can use it for good and people will praise you, or you can use it for bad and people will punish you.” Second place went to Kwanlada Rungroj-ampa and third went to Pimpisa Panupawinchoke. Miss Tiffany’s Universe is a beauty pageant held annually by the Tiffany’s Theatre in Pattaya since 1998. Yoshi will be Thailand’s representative to Miss International Queen 2018 pageant in March in Pattaya, which will include trans contestants from around the world. Khaosod”.

——

(2) Wikipedia: “Miss Tiffany’s Universe

dari Wikipedia, ensiklopedia gratis

Miss Tiffany’s Universe ( Thai : มิส ทิ ฟ ฟา นี่ ยูนิเวิร์ส ) adalah kontes kecantikan untuk wanita transgender Thai , yang diadakan pada pertengahan Mei, di Pattaya di Kerajaan Thailand . Ini telah terjadi setiap tahun sejak 1984. [1] [2] [3]

Kontes ini dibuka untuk semua wanita transgender yang mungkin atau mungkin tidak menjalani operasi pergantian kelamin . [4] Ladyboy atau Kathoey adalah istilah yang biasa digunakan di Thailand untuk menggambarkan wanita laki-laki atau transgender gay yang banci. Setiap tahun, sekitar 100 kandidat dari seluruh Thailand berlaku untuk ikut serta dalam kontes tersebut. Semua kontestan harus memiliki kewarganegaraan Thailand dan berusia antara 18 dan 25 tahun. Kontestan di bawah usia 20 tahun diminta untuk mendapatkan izin orang tua agar memenuhi syarat untuk mengikuti kontes. [5] Kontestan berasal dari berbagai latar belakang profesional, termasuk mahasiswa, dokter, insinyur, apoteker, dll. [6]Setelah terpilih untuk berpartisipasi dalam kontes, para kontestan dinilai berdasarkan atribut fisik dan kinerja keseluruhan sesuai dengan ideal feminin. [7]

Pemenang Miss Tiffany’s Universe menerima Honda Jazz, hadiah uang tunai, mahkota, trofi, perhiasan dan hadiah lainnya dari sponsor. Selain pemegang gelar resmi, penghargaan khusus lainnya termasuk Miss Photogenic, Miss Sexy Star, Miss Congeniality, dan Miss Popular Vote juga diberikan kepada beberapa kontestan terpilih. . [8] Miss Tiffany’s Univers adalah perwakilan resmi Thailand untuk Miss International Queen.

Kontes Miss Tiffany Universe yang diadakan setahun sekali menerima lebih banyak perhatian terutama karena disiarkan langsung di televisi Nasional Thailand dengan rata-rata 15 juta pemirsa.

Miss Tiffany’s Universe adalah merek dagang terdaftar dari Tiffany’s Show Pattaya Co, ltd. Organisasi ini juga mengambil bagian dalam kegiatan amal untuk mereka yang kurang beruntung dalam komunitas Thailand dan untuk mendukung Yayasan AIDS yang disponsori oleh Kerajaan; program amal. Tujuan dari kontes ini adalah untuk mempromosikan hak dan kesetaraan dan meningkatkan kualitas hidup komunitas transgender di Thailand. Kontestan juga merupakan sumber pemasukan yang signifikan dan membuka banyak peluang untuk pertumbuhan ekonomi bagi para kontestan kontes. [6]”

(Google Translate Chrome extension, selengkapnya dan bahasa asli (English) di http://bit.ly/2PubwSB).

——

(3) http://bit.ly/2wvCm5o, Tagar News: “Wewey Wita: Pencak Silat Menyatukan Suku, Agama, Ras

Reporter: Ronauli Margareth
Editor: Yulius La Dossa
News August 31, 2018, 8:00 pm

(foto)
Medali emas sumbangan dari Wewey adalah yang ke-14 bagi pencak silat selama Asian Games 2018. (Foto: Tagar/Gemilang Isromi Nuari)

Jakarta, (31/8/2018) – Tak ada yang menyangka cabang olahraga pencak silat yang baru pertama kali dipertandingkan dalam Asian Games, dapat meraih 14 medali emas pada Asian Games 2018.

Wewey Wita, salah satu atlet kebanggaan Indonesia, ikut menyumbangkan medali emas pada partai final kelas B putri 50 kg sampai 55 kg di Padepokan Pencak Silat TMII Jakarta, Rabu (29/8). Bagi Wewey adalah suatu kebanggaan tersendiri cabang olahraga favoritnya dapat mendulang medali emas terbanyak dari seluruh cabang olahraga yang dipertandingkan.

“Benar-benar bangga bisa berada di tengah-tengah atlet hebat di pencak silat yang luar biasa perjuangannya, termasuk pelatih juga hingga sampai menuju Asian Games kemarin. Sampai hingga kita bisa meraih medali emas terbanyak itu memang perjuangannya sangat luar biasa,” kata Wewey Wita kepada Tagar saat ditemui di Padepokan Silat TMII Jakarta, Jumat (31/8).

(foto)
Wewey Wita menggigit medali emas Asian Games 2018 yang diraihnya. (Foto: Tagar/Gemilang Isromi Nuari)

Memang tak ada yang tahu ternyata kesuksesan yang selama ini Wewey tunjukkan melalui pencak silat karena dirinya ingin membuktikan bahwa pencak silat dapat menyatukan bangsa Indonesia dari segala perbedaan yang ada, baik dari suku, agama, dan ras.

Walaupun Wewey keturunan Tionghoa, hal itu tak meredam semangatnya untuk selalu berjuang mengharumkan bangsa Indonesia di mata dunia. Maka dari itu dengan menunjukkan prestasi di cabang olahraga yang digulitinya, kata dia, semua etnis, suku, agama, dan ras dapat bersatu.

“Wewey sih memang dulu agak-agak seperti dibedakan dan diasingkan. Sedangkan penduduk di sekitar lingkungan Wewey itu memang banyak pribumi asli yang berkulit cokelatlah. Agak sedikit ragu juga ingin ikut membaur dan ingin bergaul,” ujarnya.

“Jadi Wewey ingin membuktikan bahwa semua etnis itu bisa bersatu dan membaur. Jadi gak ada seperti ehh kamu Chinese jangan ikutan silat, silat ini budaya Indonesia. Wewey ingin menunjukkan bahwa silat itu gak seperti itu. Silat itu justru mempersatukan bangsa gitu. ” ucap gadis berkelahiran Tangerang ini.

Tak bisa dipungkiri Bangsa ini hanya karena berbeda etnis, suku, dan agama dapat membuat perpecahan. Padahal sebenarnya bangsa Indonesia itu adalah Bhinneka Tunggal Ika. Dengan adanya perbedaan yang ada, pemilik nama asli Yo Chu Wey ini tetap bangga dengan Indonesia.

“Indonesia itu kan terkenal dengan Bhinneka Tunggal Ika. Jadi saya sangat bangga walaupun ada sedikit keturunan Chinese-nya, Wewey tetap asli dari Indonesia lahir di Indonesia dan sudah sepatutnya Wewey membanggakan Indonesia,” tuturnya.

“Yang pasti walaupun kita berbeda etnis, suku, agama, dan ras, kita harus saling menghargai, menghormati dan menjaga kerukunan dan kedamaian bangsa ini,” tutur dia.

Dia mengakui nama aslinya tersebut merupakan pemberian ayahnya, Yeo Meng Tong. Namun sang kakek yang sangat cinta Indonesia memanggilnya dengan nama Wewey Wita.

“Papah orang Tiongkok yang sudah menjadi WNI sejak saya SD. Papah yang kasih nama Yo Chu Wey. Cuma karena di Indonesia kakek pengennya ada nama Indonesia. Kakek pengennya ada nama Wita. Jadi dari kecil panggilannya Wewey Wita. Itu nama masuk SD saya. Yo Chu Wei itu artinya nomor satu,” ucapnya.

Seperti arti namanya tersebut, Wewey akan tetap berjuang menghasilkan prestasi untuk membanggakan nama bangsa Indonesia di tingkat internasional melalui cabang olahraga pencak silat.

“Dari dulu saya memang fokusnya meraih prestasi di pencak silat ini. Wewey akan tetap berjuang untuk mengharumkan bangsa Indonesia ini,” tuturnya. []”

——

(4) http://bit.ly/2wAs57y, Tirto: “Pencak Silat Memeluk Semua yang Mencintainya

29 Agustus 2018
Dibaca Normal 3 menit

Segala hal tentang hidupku serupa paradoks.

Aku seorang perempuan. Aku berdarah Tionghoa dan papaku warga negara Singapura. Aku bertarung untuk Indonesia.

Ada sebuah streotipe di negara ini bahwa orang-orang Tionghoa pasti mapan dan berada. Tentu saja itu omong kosong. Percayalah, jika situasi ekonomi setiap keluarga ibarat garis start bagi anak-anak yang terlahir darinya, aku mulai jauh, jauh, dari belakang.

Pada mulanya keluarga kami berkecukupan. Namun, suatu ketika Papa, yang berbisnis kayu, ditipu rekannya sendiri. Hidup seketika jadi bak abu di atas tanggul. Segalanya goyah, lalu ambruk. Bank menyita rumah, mobil, dan harta lainnya. Hidup di kota semakin menekan. Kemiskinan mendesak kami ke tepi.

Papa memboyong seluruh keluarganya ke kampung halaman Mama di Ciamis. Tinggal di kota kecil tak serta merta membuat hidup kami membaik. Papa enggan menumpang di rumah nenek karena ia enggan jadi beban. Ia ingin mandiri walau sulit.

Kami tinggal di rumah kontrakan yang sempit. Papa dan Mama mencoba bangkit berkali-kali, mulai dari berjualan bakso hingga barang-barang kelontong. Kami berdiri, jatuh, berdiri lagi, jatuh lagi.

Utang membengkak. Kami bahkan tak sanggup menanggung biaya keperluan sehari-hari seperti beras, minyak, gula dan lain-lain. Suatu kali listrik rumah kami diputus karena pembayaran terlalu lama ditunggak. Bermalam-malam gelap gulita. Untuk mengecas ponsel Papa, satu-satunya alat komunikasi kami, aku terpaksa menumpang di rumah tetangga.

“Memang listrik punya nenek moyang lu?”

Bentakan itu akan selalu tergiang dalam kepalaku.

Papa bernama asli Yeo Meng Tong. Ketika ia masih berduit, orang-orang memanggilnya Mr. Tong dengan lagak manis. Begitu kami kere, orang enteng saja menyapanya Atong. Terkadang malah Otong. Itu membuatku jengkel. Kau tahulah, itu nama yang sering diberikan laki-laki buat alat kelaminnya sendiri.

Bagaimana pun, aku selalu merasa beruntung memiliki Papa yang tangguh dan penyabar. Dia tak pernah menyuruh istri atau anak-anaknya bekerja buat meringankan bebannya. Bahkan hal-hal sepele seperti menyapu, mengepel, atau mencuci piring, sering ia lakukan sendiri.

Aku pernah memergokinya berkata, dengan mesra, kepada Mama: “Biar Papa saja.” Papa adalah pemimpin keluarga kami, dan ia mengerti bahwa pemimpin sejatinya ialah pelayan.

Papa tak banyak bicara. Dia selalu memberi contoh dengan tindakan. Sifat konsekuen papa mulai kutiru sejak aku kecil. Sedari dulu aku sudah menyadari aku harus punya andil dalam keluarga ini.

Sejak kecil aku terbiasa bergaul dengan laki-laki. Aku jago bermain kartu dan gundu. Jika menang, gundu dan kartu mereka yang kumenangkan bisa kujual kembali. Uangnya kuserahkan ke Mama.

Itu bukan satu-satunya trik yang kupunya buat mencari uang. Bukan, bukan beternak tuyul. Dulu, ada snack berharga Rp500 yang kadang berisi hadiah uang Rp.5,000. Di warung langgananku, satu demi satu bungkus snack itu kukocok, kutimbang, kudengarkan bunyinya. Kalau cocok, aku ambil. Jika tidak, dengan polosnya aku akan berlalu meninggalkan penjaga warung yang cemberut karena barang dagangannya aku acak-acak. Konyol, jelas. Naif, mungkin. Tapi kisah itu benar belaka.

Saat aku lahir, Papa menamaiku Yeo Chuwey. Dalam bahasa Indonesia, artinya cukup keren: nomor satu yang paling bersinar. Sayang, kegaduhan politik di Indonesia waktu itu membuat Papa berpikir nama Tionghoa hanya akan membuat hidupku makin sulit. Maka, di akta kelahiranku tertera nama utama yang “lebih Indonesia”: Wewey Wita.

Sampai di sini, setelah mengetahui latar belakang keluargaku, kau mungkin mengira aku seorang atlet badminton, wushu, kungfu, basket, bridge, atau olahraga-olahraga yang telanjur lekat dengan etnis Tionghoa. Salah, aku adalah seorang pesilat.

Pencak silat cenderung lebih dekat dengan identitas keindonesiaan yang dibatasi pada satu entitas yakni etnis Melayu. Berkulit coklat, bukan kuning. Tentu pencak silat sendiri tak melahirkan sekat-sekat itu. Pembatasan, kukira, hanya ada dalam kepala kita. Pencak silat, seperti Indonesia, memeluk siapa saja yang mencintainya, termasuk aku.

Aku sendiri tak menyangka silat bisa jadi bagian dari hidupku. Memang semasa kecil aku biasa bermain dengan anak lelaki dan ikut beragam ekstrakurikuler olahraga, mulai dari voli dan basket hingga karate dan taekwondo. Mama selalu memaksaku menampakkan sisi feminin, sampai-sampai dia pernah memaksaku ikut lomba peragaan busana yang diadakan Radio Pitaloka, stasiun radio terkenal di Ciamis.

Aku terpilih sebagai juara 2.

Tetapi aku tak peduli. Buatku, berlenggak-lenggok itu tak nyaman. Kurasa bakatku memang olahraga. Semua guru olahraga mengenalku. Dalam berbagai kejuaraan olahraga antar sekolah, namaku selalu muncul dan mereka banggakan. Lalu, terjadilah sesuatu yang mengubah hidupku.

Dalam sebuah pesta perpisahan kakak kelas, seorang guru mendatangiku. Dengan enteng dia bilang: “Wewey, Bapak udah daftarin kamu, ya. Uang pendaftaran sudah masuk. Dua hari lagi pertandingan.”

Tentu aku terbelalak. “Tanding apa, Pak?” kataku.

“Silat.”

Aku bingung. Mau membantah takut durhaka. Tapi kalau harus mengembalikan uang pendaftaran, aku tak tahu harus mencari ke mana. Dengan terpaksa, aku menurut.

Hanya ada dua hari untuk belajar. Dan yang lebih ajaib, guru itu hanya mengajariku etiket masuk gelanggang, salam kepada wasit, dan hal-hal sepele lainnya. Sama sekali tak ada teknik pertarungan. Dan, oh, untuk kejuaraan pertamaku itu, meski masih kelas 4 SD, berat badanku melewati ambang batas yang ditentukan. Maka, aku diturunkan melawan anak-anak SMP.

Takut? Jelas. Musuhku adalah atlet-atlet pencak yang punya jam terbang, sedangkan aku cuma berlatih memberi salam selama dua hari. Aku menang dengan skor 3-2 dalam pertandingan pertamaku berkat teknik tendangan karate. Tendang, tendang, dan tendang. Aku gagal menjadi juara umum, namun saat juara terbaik diumumkan, namaku disebutkan di podium. Sejak saat itulah aku diminta guru-guru menggeluti pencak silat secara serius.

Popwilnas. Popda. Popnas. Satu demi satu kejuaraan berjenjang untuk pelajar itu kuikuti.

Seperti aku jelaskan di awal, hidupku penuh paradoks. Dan itu terjadi lagi di kejuaraan senior pertamaku, saat membela Kabupaten Ciamis di ajang Pekan Olahraga Daerah (Porda).

Dalam sebuah kompetisi, lazimnya kasus pencurian umur terjadi saat si atlet mengurangi umur jagar tak melebihi batasan. Aku malah sebaliknya. Waktu itu, atlet Porda harus berusia 17-35 tahun, sedangkan aku baru 14 tahun. “Kalau kamu siap, gampang, semuanya bisa diurus,” kata pelatih kepadaku.

Saat itu, aku tak begitu paham dan peduli apakah yang kulakukan benar. Yang kuinginkan hanya ikut kejuaraan dan berprestasi. Lagi pula, kita sama-sama tahu, sulap-menyulap bukan hal yang aneh di negara ini.

Aku memenangkan emas. Kabar soal pencurian umur yang kulakukan pun bocor dan jadi perbincangan. Namun, orang-orang sepertinya malah bangga sebab seorang atlet berusia dini mampu mengalahkan atlet-atlet yang lebih senior.

Emas Porda itu semestinya berarti bonus Rp10 juta untukku, tetapi yang kuterima hanya Rp7,5 juta—kukira aku tak perlu menjelaskan kepadamu bagaimana itu bisa terjadi. Aku tak mempermasalahkan hakku yang raib, lagi pula Rp7,5 juta bagi seorang anak SMP sepertiku saat itu sudah teramat besar.

Dari titik itulah karierku sebagai atlet pencak silat melejit. Aku bergabung dengan PPLP di Bandung.

Selain Papa dan Mama, aku beruntung memiliki kakek dan nenek yang amat berjasa ketika aku meniti karier di Bandung. Meski sulit, mereka selalu memaksaku menerima uang pemberian mereka, yang aku tahu didapat dengan susah payah.

Saat di Bandung, aku kadang tak bisa makan dengan lahap. Apakah keluarga di Ciamis sudah makan atau belum? Aku merasa telah meninggalkan keluargaku dalam situasi sulit.

Namun, pilihan pelik merantau ke Bandung harus kuambil. Hanya dari sanalah aku bisa berharap membantu Mama, Papa, dan lima adikku menyambung hidup dengan uang saku dan bonus kemenanganku di pelbagai kejuaraan.

Jika boleh jujur, aku sebenarnya sudah letih. 15 tahun aku bertarung, bertarung, bertarung. Aku sadar bahwa menjadi atlet bukan jaminan pasti untuk masa depan—ibarat bunga, segar dipakai layu dibuang. Namun, di sisi lain, kerja belum selesai, belum apa-apa. Aku akan berhenti hanya jika sudah memberikan prestasi terbaik bagi bangsaku, negaraku: Indonesia.

*) Opini kolumnis ini adalah tanggungjawab penulis seperti tertera, tidak menjadi bagian tanggungjawab redaksi tirto.id.”

======

Sumber: https://www.facebook.com/groups/fafhh/permalink/739744503024754/

The post [SALAH] Penggunaan foto di post tulisan “Pencak Silat Memeluk Semua yang Mencintainya” appeared first on TurnBackHoax.