[SALAH] “proses beras plastik”

[SALAH] “proses beras plastik”

Pelintiran daur ulang. Proses pengolahan limbah plastik menjadi biji plastik, BUKAN membuat beras plastik. Biji plastik adalah bahan untuk diproses menjadi produk akhir dari barang-barang yang terbuat dari plastik.

Selengkapnya di bagian PENJELASAN dan REFERENSI.

======

KATEGORI

Konten yang Salah.

======

SUMBER

http://bit.ly/2TideLU / http://archive.md/Itd8T (arsip cadangan), akun “수시 웡 ~ Susie wong” (twitter.com/sussssie).

======

NARASI

“proses beras plastik

hati hati dlm membeli beras..!!”.

======

PENJELASAN

(1) http://bit.ly/2rhTadC / http://bit.ly/2MxVN7S, First Draft News: “Konten yang Salah

Ketika konten yang asli dipadankan dengan konteks informasi yang salah”.

* SUMBER membagikan video proses pengolahan limbah plastik menjadi biji plastik.

* Video yang dibagikan oleh SUMBER ditambahkan narasi pelintiran sehingga menimbulkan kesimpulan yang salah.

(2) * YouTube: “Membuat butiran plastik

253 kali dilihat • 7 Jun 2017

sai roopa”.

Google Translate Chrome extension, video di http://bit.ly/2RfGTmf / http://archive.md/ojAfQ (arsip cadangan).

* Beberapa persamaan langkah proses pengolahan dengan video yang dibagikan oleh SUMBER:

(3) Salah satu artikel mengenai beras plastik pada tahun 2015, Indonesia Expat: “Nasi Palsu Yang Tidak Pernah Ada

oleh Kenneth Yeung 29 Mei 2015

(foto)

Wartawan yang malas, netizen rasis dan politisi oportunistik hampir meyakinkan dunia bahwa Indonesia sedang menghadapi ketakutan beras plastik.

Pada tanggal 5 Mei, akun YouTube bernama LiveLeak Channel mengunggah video berdurasi 2,29 menit berjudul “Beras palsu dari plastik di Cina” ( www.youtube.com/watch?v=haSsXxxQBSo ). Video berisik tersebut menunjukkan pabrik nilon poliamida yang membuat butiran plastik, mungkin dari bahan daur ulang. Tidak ada apa pun – selain dari judul dan deskripsi yang menyesatkan – untuk menunjukkan bahwa itu membuat beras palsu.

Omong kosong lain yang diunggah oleh LiveLeak Channel termasuk sebuah video berjudul “NFL Draft Saraf Karena Baby Squirrel to Stress Eat” – menunjukkan sereal sarapan menggigit tupai dan diberi makan susu saat pilihan pemain untuk Liga Sepakbola Nasional Amerika diumumkan. Klip lain di saluran itu menunjukkan kecelakaan dan penyerangan yang kejam. LiveLeak bukanlah sumber berita atau informasi yang memiliki reputasi baik.

Tetapi beberapa orang bodoh. Dan sayangnya, banyak orang menyukai alasan untuk mengkritik Cina. Pada 13 Mei, saluran YouTube bernama Destry Z mengunggah ulang video “pabrik beras palsu”, memberinya judul: ” AWAS !!!! Beras Palsu buatan Negara China !!! (HATI-HATI !!!! Beras Palsu buatan China !!!). ”Video itu segera memperoleh lebih dari 392.000 penayangan dan diunggah kembali oleh lusinan YouTuber Indonesia. Klip tersebut mengundang banyak komentar menghina tentang Cina, meskipun beberapa netizen menunjukkan bahwa itu hanya pabrik plastik biasa.

Pada 15 Mei, Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI) mengatakan belum menerima keluhan dari masyarakat tentang beras palsu. Namun demikian, petugas urusan hukum dan pengaduan YLKI Sularsi meminta Kementerian Perdagangan, lembaga pemerintah dan masyarakat untuk mewaspadai impor makanan palsu.

Pada 16 Mei, surat kabar Harian Terbit menerbitkan sebuah artikel yang memperingatkan bahwa China memproduksi beras palsu. Laporan itu mendesak orang Indonesia untuk waspada, meskipun mengakui tidak ada kepastian bahwa beras plastik sedang beredar di Indonesia.

(foto)
Cuplikan layar Video YouTube di saluran LiveLeak tentang dugaan pabrik beras plastik di Cina

Pada hari yang sama, Global TV MNC Media menyiarkan video YouTube dan mengklaim pabrik itu membuat beras palsu – meskipun tidak memiliki sedikit pun bukti untuk membuktikan dugaannya. Kemudian, Metro TV menayangkan video yang sama, mengklaim itu menunjukkan pabrik beras palsu.

Semua ini ‘berita’ beras palsu disaring ke masyarakat. Pada 18 Mei, seorang penjual bubur beras dari kota Bekasi, Jawa Barat, Dewi Septiani (29), menyatakan bahwa dia tanpa sadar telah membeli dan mengonsumsi sejumlah beras plastik.

Dia telah membeli enam liter beras pada 13 Mei dari penjual di pasar tradisional Tanah Merah dengan harga Rp8.000 per liter. Dia mengklaim nasi tidak berubah menjadi bubur yang tepat tetapi malah menjadi beku, membuatnya, adik perempuan dan keponakannya sakit setelah mereka memakannya. Setelah melihat klip-klip YouTube dan laporan berita, dia berasumsi mereka pasti telah mengonsumsi beras sintetis.

Polisi menanyai penjual dan salah satu pemasoknya, dan menutup tokonya. Toko bubur Dewi juga ditutup sambil menunggu investigasi. Pada tanggal 20 Mei, sampel beras – termasuk beberapa yang dimasak oleh Dewi – diambil oleh polisi untuk diuji, dilakukan secara terpisah oleh perusahaan sertifikasi milik negara Sucofindo, Kepolisian Nasional, Badan Pengawasan Obat dan Makanan (BPOM), Perdagangan Kementerian dan Kementerian Pertanian.

Sucofindo dengan cepat mengumumkan hasil pengujiannya, pada 21 Mei mengklaim beras mengandung jejak polivinilklorida (PVC), senyawa sintetis yang biasanya digunakan untuk membuat pipa. Secara khusus, telah ditemukan jejak tiga jenis plasticizer yang digunakan dalam pembuatan PVC: benzylbutylphthalate (BBP), 2-ethylhexyl phthalate (DEHP) dan diisononyl phthalate (DINP). Itu tidak menyatakan persentase bahan sintetis yang ditemukannya.

Sementara itu, reporter yang malas menemukan artikel berita online lama dari Korea Selatan dari tahun 2011, mengklaim bahwa beras yang terbuat dari plastik “dijual secara massal” di Tiongkok. Laporan itu, mengutip sumber media yang tidak disebutkan namanya dari Singapura, mengatakan “beras plastik dibuat dengan membentuk kentang dan ubi menjadi bentuk seperti beras, kemudian menambahkan resin sintetis industri.” Ia memperingatkan bahwa “makan tiga mangkuk nasi plastik sama dengan makan satu tas vinil. “

‘Fakta-fakta’ ini dengan cepat masuk ke dalam laporan media Indonesia dan Malaysia. Bahkan sebelum Sucofindo merilis hasilnya, divisi Jakarta dari jaringan berita kota regional Coconuts.co pada tanggal 20 Mei menyatakan: “Beras plastik adalah nyata, seperti yang ditunjukkan dalam video produksi di sebuah pabrik Cina.” Oh sayang. Sebuah artikel yang menyertai di http://jakarta.coconuts.co mengklaim “video ini setidaknya mengkonfirmasi bahwa nasi plastik adalah hal yang nyata”. Sampah.

PADA 24 MEI, MENTERI DALAM NEGERI TJAHJO KUMOLO, SEORANG LOYALIS LAMA DARI MANTAN PRESIDEN MEGAWATI SUKARNOPUTRI, MENGKLAIM BAHWA ‘DISTRIBUTOR’ BERAS PALSU MUNGKIN SEDANG MELAKUKAN PENGKHIANATAN ATAU SABOTASE UNTUK MENJATUHKAN PEMERINTAH.

Dia menuntut Badan Intelijen Negara untuk menyelidiki kasus ini.

Ada klaim yang tidak berdasar bahwa seorang gadis yang jatuh sakit di ibukota Sumatera Utara, Medan, makan nasi plastik. “Seorang gadis 10 tahun dilarikan ke rumah sakit … setelah menderita perut bengkak akibat makan nasi yang terkontaminasi dengan bahan sintetis,” seru The Jakarta Post . Surat kabar yang sama melaporkan bahwa beberapa ton beras sintetis telah disita di provinsi Papua.

Dua politisi yang menyerukan ketenangan dan akal sehat atas ketakutan itu adalah Presiden Joko Widodo dan Gubernur Jakarta Basuki ‘Ahok’ Tjahaja Purnama.

Pada 26 Mei, Kepala Polisi Nasional Jenderal Badrodin Haiti, setelah pertemuan dengan presiden dan pejabat tinggi lainnya, mengumumkan bahwa semua tes lainnya negatif, sehingga tidak pernah ada beras plastik. Dia menyarankan masyarakat untuk berhenti panik karena masalah ini.

Jadi mengapa Sucofindo menghasilkan hasil yang berbeda? Badrodin mengatakan Sucofindo mungkin telah menggunakan metode analisis yang berbeda atau peralatan yang terkontaminasi.

Kepala BPOM Roy Sparingga membenarkan bahwa pihaknya tidak menemukan polimer sintetik atau logam berat di dalam beras. Dia mengatakan Jaringan Internasional Otoritas Keamanan Pangan Organisasi Kesehatan Dunia telah memberi tahu BPOM bahwa tidak ada kasus baru-baru ini tentang beras sintetis di negara lain.

Menteri Perdagangan Rachmat Gobel mengatakan rekan-rekannya di Cina dan Malaysia telah meyakinkannya bahwa tidak ada beras palsu yang didistribusikan di negara mereka.

Legislator Firman Subagyo, anggota Partai Golkar, mengatakan ia menduga tipuan beras palsu itu didalangi oleh “mafia makanan” yang berusaha untuk mendapatkan keuntungan dari keprihatinan publik menjelang bulan puasa Ramadhan, yang dimulai sekitar 18 Juni tahun ini. Dia mengatakan polisi harus menyelidiki apakah Dewi, penjual bubur, memiliki agenda tersembunyi dalam membuat klaimnya tentang beras plastik.

Dewi mengatakan bahwa dia hanyalah seorang ibu yang peduli yang tidak memiliki niat menakut-nakuti orang, tetapi hanya ingin mereka berhati-hati ketika membeli beras.

Dapat dimengerti bahwa orang-orang cepat mencurigai Cina mungkin membuat beras palsu. Cina tidak memiliki rekor sterling dalam hal produksi pangan. Pada 2008, setidaknya enam bayi Cina terbunuh setelah minum susu bubuk yang dicampur dengan melamin – bahan kimia industri yang digunakan dalam plastik dan insektisida.

Ketakutan akan beras plastik di Indonesia mengalihkan perhatian media dan publik dari isu-isu yang lebih penting, seperti polisi menjatuhkan penyelidikan korupsi ke wakil kepala mereka, Budi Gunawan, dan pengadilan di Jakarta mencoba untuk membuang kasus besar dugaan suap yang melibatkan mantan direktur jenderal perpajakan Hadi Poernomo.

Tidak ada salahnya waspada terhadap makanan yang terkontaminasi atau palsu. Juga tidak ada salahnya untuk berpikir dua kali ketika media menyajikan rumor yang tidak terverifikasi sebagai fakta.”

Google Translate, http://bit.ly/36TLCRh / http://archive.md/1DZBQ (arsip cadangan).

======

REFERENSI

(1) France 24: “1. Bukti bahwa beras plastik sedang diproduksi?

Tidak, hanya pelet plastik

Salah satu video yang paling banyak dibagikan dimaksudkan untuk menunjukkan beras plastik sedang diproduksi di sebuah pabrik. Pertama, kamera berfokus pada dua pria yang memasukkan lembaran plastik transparan ke dalam mesin, yang meludahkan pita panjang dan tipis, yang masuk ke mesin lain. Kamera kemudian fokus pada hasil yang diharapkan: pelet kecil, hampir tembus cahaya, yang, menurut banyak orang yang membagikan video ini, terlihat seperti nasi.”

Google Translate, selengkapnya di http://bit.ly/2tYoF0y / http://archive.md/g6hj6 (arsip cadangan).

(2) Salah satu artikel mengenai pemrosesan biji plastik, American Chemistry Council: “Ekstrusi – Proses berkelanjutan ini digunakan untuk menghasilkan film, lembaran, profil, tabung, dan pipa. Bahan plastik seperti butiran, pelet, atau bubuk, pertama-tama dimasukkan ke dalam hopper dan kemudian dimasukkan ke dalam ruang panjang yang dipanaskan di mana ia dipindahkan oleh aksi sekrup yang terus berputar.”

Google Translate, selengkapnya di http://bit.ly/386xzrH / http://archive.md/6IORG (arsip cadangan).

(3) http://bit.ly/30kwvO5, laporan (mention) ke akun MAFINDO (twitter.com/turbackhoax).

The post [SALAH] “proses beras plastik” appeared first on TurnBackHoax.